nuffnang

Sunday, 23 August 2015

Kisah Sepasang Suami Isteri


Ini kalau gambor blurr blurrr cenggini kompem2 lah Mr.N yang amek, Krik! >_<


Pagi tadi sempat singgah di Pasaraya Puchong Permai. Biasanya satu hari dalam seminggu, akan ada  jualan pasar petang hingga ke malam kat sini. Tapi lupa pulak hari apa. huhu. Tempat ni juga dijadikan tapak bazar ramadhan tiap kali tiba bulan ramadhan al-mubarak. Memang seronok kalau dapat singgah sini sebab juadah yang dijual beraneka ghupe dan amat menganggu gugat ketenteraman jiwa mereka mereka yang sedang berpuasa. Hehe

Erm, cakap pasal bazar Ramadan ni teringat pulak satu kisah bulan puasa yang lalu..
 
Masa tu nisa baru habis keje. Kemain eksited nak pegi bazar ramadhan, sampai sampai je sana, peniaga sume baru je duk bersiap susun atur barang barang meniaga. Kekeke!
Tapi tak apelah.. boleh jejalan cek kawasan dulu kan, tak gittu.. hehe

Tetiba...
Deegaammmmmm!!!!
 

Bunyi yang kuat kedengaran dari arah depan. Pantas nisa memandang ke arah tersebut...
Kelihatan sepasang suami isteri yang agak berusia terkaku memandang ke bawah. Allahuakhbar!
Satu baldi tepung murtabak, (agak nisa) jatuh menyembah bumi.  Tumpah! Habis semuanya, baldi tu terlingkup jatuh ke lantai dan mengeluarkan isi tepung yang pastinya tak mampu lagi  mereka selamatkan..huks! 

Dari jauh nisa memandang reaksi sepasang suami isteri yang agak berumur itu. Si suami terduduk lemah di bahu jalan, termenung melihat kejadian yang baru saje menimpa mereka.
Ya Allah, nisa dapat rasakan dan bayangkan perasaan dorang... punca rezeki mereka untuk hari tu tiada dalam sekelip mata je.
 
Memandangkan dia hanya meniaga murtabak, dan adunan tepung itu sudah pun berselerak di tar.. maka mereka terpaksalah berputih mata... Sayu hati nisa tatkala melihat makcik tu duduk dan cuba mengaup balik tepung yang sudah siap diadun itu berselerak di permukaan tar...dikaupnya sikit demi sedikit dan di masukkannya ke dalam baldi yang berada ditangannya perlahan lahan...
 
Perkakas yang pada mulanya dikeluarkan dari van usang tadi, dimasukkan balik satu persatu. Si suami bangun membantu isteri dengan wajah penuh seribu ungkapan yang tak mampu nisa luahkan saat tu..
 
Usai berkemas pintu van belakang ditutup... mereka bergerak ke seat hadapan dengan hayunan langkah longlai dan berlalu pergi meninggalkan bazar ramadhan sehinggalah kelibat van itu hilang dari pandangan mata nisa.
 
Perasaan tika tu? ...tak mampu nisa jelaskan lagi. Sebak sedih sayu mula berkecamuk didalam dada.
Bayangkan andai mereka adalah orang tua kita, Ya Allah sedih melihatnya. Tiada sudah rezeki mereka untuk hari itu... Semoga mereka kuat dengan ujian yang Allah berikan dan dikurniakan rezeki yang melimpah ruah yang tiada penghujungnya. In Sha Allah.
 
 
 
 
 
 
"TQ for reading this entry"
 


 
 

2 comments:

  1. Sedihnya. Kita yg baru beli makanan then tumpah pon dah terkulat2. Inikan sumber rezeki. Allah.

    ReplyDelete

Terima Kasih sudi komen yang baik-baik ^_^