nuffnang

Sunday, 30 August 2015

Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan 2015

Assalamualaikum wbt & Salam Sejahtera
 
Selamat Menyambut Hari Kemedekaan buat semua rakyat Malaysia! Semoga kita sentiasa dilindungi Allah swt, hidup aman damai dan diberkatiNya.
 

Merdeka


Doa Memohon Perlindungan




اَللَّهُمَّ رَبَّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَرَبَّ كُلِّ شَيْءٍ فَالِقَ الْحَبِّ وَالنَّوَى مُنْزِلَ التَّوْرَاةِ وَالْإِنْجِيلِ وَالْقُرْآنَ أَعُوذُ بِكَ مِنْ كُلِّ ذِي شَرِّ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهِ أَنْتَ الْأَوَّلُ فَلَيْسَ قَبْلَكَ شَيْءٌ وَأَنْتَ الْآخِرُ فَلَيْسَ بَعْدَكَ شَيْءٌ وَأَنْتَ الظَّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَيْءٌ وَأَنْتَ الْبَاطِنُ فَلَيْسَ دُونَكَ شَيْءٌ اِقْضِ عَنِّي الدَّيْنَ وَأَغْنِنِي مِنَ الْفَقْرِ.


 
Ya Allah, Tuhan langit dan bumi dan Tuhan segala sesuatu, Pembelah biji dan benih, Yang menurunkan Taurat, Injil dan Al-Quran. Aku berlindung kepadaMu daripada segala kejahatan sesuatu yang Engkau pegang ubun-ubunnya. Ya Allah, Engkaulah yang pertama, tidak ada sesuatu pun sebelumMu. Engkau adalah yang terakhir, tidak ada sesuatu pun selepasMu. Engkaulah yang zahir, tidak ada sesuatu pun yang yang mengungguliMu dan Engkaulah batin, tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi daripadaMu. Lunaskanlah hutangku dan cukupkanlah aku daripada kefakiran.
 
 

 

Puisi Sempena Hari Kemerdekaan

 
Di Halaman Kembang Sepatu Ini, Selamanya Sejahteralah Warga
Ketika desar-desir suara angin menyentak rumput di halaman,
 Udara hitam dari sukma duka wangsa menyentuh gusar malam
 Bahtera kebanggaan yang selama ini teguh dan agam
 Tiba-tiba tercarik layar, tersasar haluan.
Ketika angin serong menyusur ke lembah gersang
 Badai malam dari kalbu musykil murba menggigit sumsum alam
 Bangsa yang sekian lama megah dan padu
 Tiba-tiba menerka udara mahing kemarau silatur
 Menyeret ke musim silam yang kontang.
Kau bangsaku, jangan lupa pada harumnya tubuh Sepumtum
 Kaku menjulur di tali gantung, demi mempertahankan
 sekangkang Pasir Salak. Kau saudara seagamaku, jangan lupa
 pada wanginya jenazah Tok Janggut,
 Terjerut songsang di pinggir jalan
 demi mendaulatkan seketing tanah Pasir Putih
 generasiku, jangan lupa akan manisnya
 darah leftenan Adnan yang terpercik di makam Tanjung Puteri
 demi menegakkan martabat nusa. Jangan sesaat pun kau lupa
 akan nyaringnya pekikan para katwal
 yang redha berputih tulang
 membentengi Rumah Pasung Bukit Kepong
 demi memelihara maruah pertiwi.
Generasiku yang merdeka,
 Kita tidak pantas meneruskan nafas perjuangan ini
 Andai kita menjadi api yang marak diam merentungkan sekam
 Kita tidak pantas mengembangkan kuntum kemerdekaan ini
 Jika gunting dendam terus meracik licik dalam lipatan
 Kita tidak pantas merenjiskan madu kedamaian ini
 Kalau duri iri masih merodok setiap serat daging kita,
 Saudara sebangsa ku.
 Di sinilah halaman mesra kita,
 Halaman pusaka – pusaka pejuang terbilang
 Halaman merdeka – merdeka tanpa decitan darah,
 Halaman membangun – membangun dengan keringat kendiri,
 Mengorak maju bersama perbawa pemimpin,
 Menyantap damai berkat perpaduan warga,
 Moga kekal selamanya.
Dihalaman kembang sepatu ini,
 Pertahankanlah daulah addin nan quddus
 Di halaman udara segar bugar ini,
 Perteguhkan maruah bangsa nan mulus
 Dihalaman redup rimbun pohon kemerdekaan ini,
 Abadikanlah kemakmuran sejati
 Di halaman multi bangsa nan demokrasi ini,
 Selamanya sejahteralah warga,
 Sepanjang alaf menjulang bangsa
 
Karya : Sazalee Haji Yacob
 
 
 
 
#SalamSehatisejiwa
 
 
 
 
 
 

Cara Menghilangkan Rasa Panas Cili Pada Kulit


Bila rasa panas pada kulit tangan mula menggigit gigit dan meragut ketenteraman jiwa, nisa cuba google tips untuk menghilangkannya. Alhamdulillah banyak tips yang dikongsi oleh para blogger dan forumer. Mari kita lihat...

Cili

Antara cara-cara yang dikongsikan untuk menghilangkan rasa panas atau pijar cili adalah :

  1. Susu segar / pekat - Lumur atau rendam tangan dengan susu
  2. Air Beras - Rendam tangan dalam air basuhan beras
  3. Beras Berkanji - Ramas tangan dalam beras seketika kemudian basuh tangan seperti biasa
  4. Garam - Rendam tangan dalam air garam
  5. Gula - Rendam tangan dalam air gula suam
  6. Minyak Masak -Lumur minyak masak pada tangan dan basuh dengan sabun
  7. Asam Jawa - Rendam tangan dalam air asam jawa
  8. Asam Limau - Lumur, sapu atau gosok dengan air asam limau
Korang boleh pilih dan cuba yang mana satu berkenan dihati dan sesuai pada diri. Nisa guna cara yang ke-3. Alhamdulillah, kejap je dah hilang pijar pada tangan. ^_^
 
 
 
 
"Selamat Mencuba"
 
 
 
 
 

Kisah Teladan : Aku Dimakamkan Hari ini


Aku Dimakamkan Hari Ini
 
Kematian
 
Perlahan, tubuhku ditutup tanah, perlahan, semua pergi meninggalkanku, masih terdengar jelas langkah langkah terakhir mereka, aku sendirian, di tempat gelap yang tak pernah terbayang, sendiri, menunggu keputusan...

 
Isteri, belahan hati dan  jiwa turut pergi, anak, yang di tubuhnya darahku mengalir, juga turut pergi, kawan baik, rakan bisnes, atau orang-orang lain tidak ada lagi menemaniku kini. Aku bukan siapa-siapa lagi bagi mereka.
 
 
Isteriku menangis, sangat pedih, aku pun demikian, anakku menangis, tak kalah sedih, kawan baikku memberikan ucapan-ucapan takziah, tetapi aku tetap juga sendiri disini, menunggu hari perhitungan yang entah bila...
 
 
Menyesal sudah tak mungkin, taubat tak lagi mampu, dan ungkapan maaf pun tak mungkin didengari, aku benar-benar harus sendiri...
 
 
Ya Allah, (entah dari mana kekuatan itu datang, setelah sekian lama aku tak lagi dekat dengan-Nya), Andai saja Kau berikan aku satu lagi kesempatan, jika kau pinjamkan lagi beberapa hari milik-Mu, beberapa hari saja...
 
 
Aku ingin berjuang, memohon maaf dari mereka, yang selama ini telahku perlakukan zalim terhadap mereka, yang selama ini hidup sengsara kerana aku, yang tertindas dalam kuasaku.. yang selama ini aku bohongi, yang selama ini aku sakiti hati dan perasaan mereka....
 
 
Aku harus kembalikan, semua harta kotor ini, yang kukumpulkan dengan wajah gembira, yang kuragut dari sumber yang tak jelas, yang kumakan, bahkan yang kutelan. Aku harus tunaikan janji janji palsu yang sering ku katakana dulu...

 
Ya Allah, berilah aku beberapa hari milik-Mu, untuk berbakti kepada ayah dan ibu tercinta, teringat kata kata kasar dan keras yang kulemparkan dan menyakitkan hati mereka, maafkan aku ayah dan ibu, mengapa tak kusadari betapa selama ini besarnya kasih sayang dan kesempatan yang Kau berikan padaku, untuk berkumpul dengan keluarga,  isteri dan anakku, untuk sungguh sungguh beramal soleh, Ya Allah, sungguh aku ingin bersujud kepada-Mu, bersama mereka ...
 
 
Begitu sesal diri ini kerana hari hari yang telah berlalu tanpa makna lagi kini. Kesenangan yang pernah kuraih dulu, tak ada ertinya sama sekali. Mengapa aku sia siakan begitu saja sewaktu hidupku yang hanya sekali cuma....andai aku bisa putar kembali waktu itu Ya Allah ...
 
 
Aku dimakamkan hari ini, dan semua tidak mampu diundur lagi, semua sudah terlambat, dan aku harus sendiri di sini, untuk waktu yang entah bila pengakhirannya...









 


Kerap sendawa - Punca, Kesan dan Rawatan


Maksud Sendawa

Secara amnya sendawa membawa maksud mengeluarkan angin dari perut dan ia akan berlaku daripada semasa ke semasa dan ia merupakan satu perkara biasa. Selain mengeluarkan angin yang berlebihan, sendawa juga terjadi untuk mengeluarkan gas yang terlalu banyak daripada dalam perut.
 

Kerap Sendawa

Namun kelaziman sendawa yang kuat, panjang, dan berulang kali tanpa mengira masa, sama ada selepas makan atau sebaliknya sehingga kadang kala membuat rasa tidak selesa orang keliling.
Kelaziman itu tidak harus dipandang ringan kerana ia merupakan antara simptom yang menandakan seseorang itu mungkin berpenyakit.
 
 
Kerap Sendawa?

Punca Kerap Sendawa

  • Makan terlalu cepat - di mana semasa proses tersebut berlaku (makan) biasanya angin akan masuk ke dalam perut.
  • Suka mengambil minuman yang bergas
  • Penghisap rokok - (akan menyedut angin masuk ke dalam badan)
  • Individu yang gugup
  • Mereka yang gemar mengunyah gula-gula getah - Golongan individu ini didapati dengan tidak sengaja akan menelan angin lebih banyak daripada biasa.
  • Ubat tertentu - Ada banyak ubat yang dapat menyebabkan sendawa seperti ubat tahan rasa sakit atau suplemen kalsium.
  • Gangguan pencernaan - Orang yang menderita berbagai masalah perut, seperti gastrik, gangguan pencernaan, atau luka perut akan bersendawa lebih kerap. Hal ini disebabkan akibat penumpukan gas di dalam tubuh.
  • Gangguan kantung hempedu - Batu hempedu atau masalah dengan kandung hempedu juga dapat menyebabkan sendawa
 

Kesan Kerap Sendawa

  • Salah satu injap yang menghubungkan esofagus (saluran makan) ke perut menjadi longgar daripada normal
  • Mengakibatkan asid dan jus daripada perut mudah naik semula ke esofagus bersama-sama makanan yang dihadam.
  • Menyebabkan ketidakselesaan dan secara tidak langsung ia akan menyebabkan rasa seakan terbakar di dada atau tekak.
  • Menyebabkan pedih ulu hati
  • Menyebabkan kembung perut
  • Boleh mengundang penyakit kronik yang jarang sekali dan menyebabkan komplikasi serius.

Rawatan Kerap Sendawa

  • Mengubah gaya hidup
  • Mengawal pemakanan
  • Mengambil ubat untuk mengurangkan asid dalam perut
  • Makan dalam kuantiti yang sederhana pada masa yang tertentu
  • Jangan biarkan perut berlapar lalu mengambil makanan dalam kuantiti yang banyak sekali gus.
  • Mengamalkan pengambilan air halia

 

"Sama-sama kita amalkan gaya hidup sihat"






 Sumber 1, Sumber 2

Thursday, 27 August 2015

Kisah Teladan : Si Pemalas Dengan Abu Hanifah


Suatu hari ketika Imam Abu Hanifah sedang berjalan-jalan melalui sebuah rumah yang jendelanya masih terbuka, terdengar oleh beliau suara orang yang mengeluh dan menangis tersedu-sedu. Keluhannya mengandungi kata-kata,

"Aduhai, alangkah malangnya nasibku ini, agaknya tiada seorang pun yang lebih malang dari nasibku yang celaka ini. Sejak dari pagi lagi belum datang sesuap nasi atau makanan pun di kerongkongku sehingga seluruh badanku menjadi lemah longlai. Oh, manakah hati yang belas ikhsan yang sudi memberi curahan air walaupun setitik."
 
Mendengar keluhan itu, Abu Hanifah berasa kasihan lalu beliau pun balik ke rumahnya dan mengambil bungkusan hendak diberikan kepada orang itu. Setelah sampai kembali ke rumah orang itu, dia terus melemparkan bungkusan yang berisi wang kepada si malang tadi lalu meneruskan perjalanannya.
 
Dalam pada itu, si malang berasa terkejut setelah mendapati sebuah bungkusan yang tidak diketahui dari mana datangnya, lantas beliau tergesa-gesa membukanya. Setelah dibuka, nyatalah bungkusan itu berisi wang dan secebis kertas yang bertulis,

" Hai manusia, sungguh tidak wajar kamu mengeluh sedemikian itu, kamu tidak pernah atau perlu mengeluh diperuntungkan nasibmu. Ingatlah kepada kemurahan Allah dan cubalah bermohon kepada-Nya dengan bersungguh-sungguh. Jangan suka berputus asa wahai kawan, tetapi berusahalah terus terusan."
 
Pada keesokan harinya, Imam Abu Hanifah melalui lagi rumah itu dan suara keluhan itu kedengaran lagi,

"Ya Allah Tuhan Yang Maha Belas Kasihan dan Pemurah, sudilah kiranya memberikan bungkusan lain seperti kemarin, sekadar untuk menyenangkan hidupku yang melarat ini. Sungguh jika Tuhan tidak beri, akan lebih sengsaralah hidupku, wahai untung nasibku."
 
Mendengar keluhan itu lagi, maka Abu Hanifah pun lalu melemparkan lagi bungkusan berisi wang dan secebis kertas dari luar jendela itu, lalu dia pun meneruskan perjalanannya. Orang itu terlalu riang sebaik sahaja mendapat bungkusan itu. Lantas terus membukanya.
 
 
 
 
Seperti dahulu juga, di dalam bungkusan itu tetap ada cebisan kertas lalu dibacanya,

"Hai kawan, bukan begitu cara bermohon, bukan demikian cara berikhtiar dan berusaha. Perbuatan demikian 'malas' namanya. Putus asa kepada kebenaran dan kekuasaan Allah. Sungguh tidak redha Tuhan melihat orang pemalas dan putus asa, enggan bekerja untuk keselamatan dirinya. Jangan berbuat demikian. Hendak senang mestilah bekerja dan berusaha kerana kesenangan itu tidak mungkin datang sendiri tanpa dicari atau diusahakan. Orang hidup tidak perlu atau disuruh duduk diam tetapi harus bekerja dan berusaha. Allah SWT tidak akan perkenankan permohonan orang yang malas bekerja. Allah SWT tidak akan mengkabulkan doa orang yang berputus asa. Sebab itu, carilah pekerjaan yang halal untuk kesenangan dirimu. Berikhtiarlah sedaya mungkin dengan pertolongan Allah. In sya Allah, akan dapat juga pekerjaan itu selama kamu tidak berputus asa. Nah railah segera pekerjaan, saya doakan semoga berjaya."
 
Sebaik sahaja dia selesai membaca surat itu, dia termenung, dia insaf dan sedar akan kemalasannya yang selama ini dia tidak suka berikhtiar dan berusaha.
 
Pada keesokan harinya, dia pun keluar dari rumahnya untuk mencari pekerjaan. Sejak dari hari itu, sikapnya pun berubah mengikut peraturan-peraturan hidup dan tidak melupakan nasihat orang yang memberikan nasihat itu.
 
Dalam Islam tiada istilah pengangguran, istilah ini hanya digunakan oleh orang yang berakal sempit. Islam mengajar kita untuk maju ke hadapan dan bukan mengajar kita tersadai di tepi jalan.







 

Giveaway Merdeka 2015 by Mialiana.com

Jom Pakat Menang Hadiah!


Sempena bulan Ogos, bulan kemerdekaan ini, Mia nak buat Giveaway Merdeka 2015 yang simple. Hadiahnya berupa 18 Fridge Magnet Ringgit Malaysia. Ole-ole dari Kelantan.


Tanggal 31 Ogos 1957. Merdeka!! Merdeka!!

Jom join giveaway ini... syarat-syaratnya :
  1. Follow blog Mialiana.com, Add To Circle Google+ Mia Liana dan Like Fanpage Mialiana.com
  2. Buat entri bertajuk Giveaway Merdeka 2015 Mialiana.com
  3. Copy coding yang telah disediakan dan paste kan ke dalam ruangan HTML dan Publish entri.
  4. Tinggalkan URL entri anda ke dalam ruangan komen INI
  5. Giveaway akan tamat pada 11.59 malam 31 Ogos 2015.
Pemenang akan dipilih melalui random.org dan keputusan akan diumumkan pada 3 September 2015.

nak join giveaway ini, sila klik pada banner..



"Good Luck Olls"

 

Aku Budak Seni : Drawing III

 
Drawing
"Development 1"
Media : Technical Pen On Paper
 
 
Drawing
"Development 2"
Media : Technical Pen & Water Color On Paper
 
 
Drawing
"Development 3"
Media : Technical Pen On Paper
 
Drawing
"Development 4"
Media : Technical Pen & Water Color On Paper
 
 
Drawing
"Development 5"
Media : Technical Pen On Paper
 
 
Drawing
"Development 6"
Media : Technical Pen & Pencil On Paper
 
 



Drawing
"Development 7"
Media : Technical Pen On Paper


Drawing
"Development 8"
Media : Technical Pen On Paper
 
Drawing
"Development I"
Media : Pencil & Water Color On Paper
 
 
Drawing
"Development 9"
Media : Technical Pen & Water Color On Paper
 
 
Drawing
"Development 10"
Media : Technical Pen & Water Color On Paper
 
 
Drawing
"Development 11"
Media : Technical Pen On Paper

Drawing
"Development II"
Media : Pencil & Water Color On Paper

Drawing
"Development 12"
Media : Technical Pen & Water Color On Paper
 
 
 
 
Drawing
"Development 13"
Media : Technical Pen On Paper
 
 
Drawing
"Development 14"
Media : Technical Pen On Paper
 
 
 
Drawing
"Development 15"
Media : Technical Pen & Water Color On Paper


Drawing
"Development 16"
Media : Technical Pen & Water Color On Paper
 
 
Drawing
"Development 17"
Media : Technical Pen On Paper

 
Drawing
"Development 18"
Media : Technical Pen On Paper





 

Wednesday, 26 August 2015

Lirik Lagu Maafkan Aku - Ir Radzi

 

Lirik Lagu Maafkan Aku - Ir Radzi




Telah ku buat
 Dirimu menangis
 Jahat ku jahat
 Menyakiti hatimu
 Maafkan aku cinta
 Maafkanlah salahku
 Sungguh aku menyesali
 Telah buatmu terluka
 Maafkan aku cinta
 Jangan kau tinggalkan aku
 Ku mohon padamu
 Maafkanlah aku
 Jahat ku jahat
 Menyakiti hatimu
 Maafkan aku cinta
 Maafkanlah salahku
 Sungguh aku menyesali
 Telah buatmu terluka
 Maafkan aku cinta
 Jangan kau tinggalkan aku
 Ku mohon padamu
 Maafkanlah aku
 Sungguh aku menyesali
 Telah buatmu terluka
 Maafkan aku cinta
 Jangan kau tinggalkan aku
 Ku mohon padamu
 Maafkanlah aku
 Ku mohon padamu
 Maafkanlah aku
 
 
 
 
 

Monday, 24 August 2015

Surah Yusuf - Alunan Bacaan Dari Syeikh Saad Said Al-Ghamidi Yang Meruntun Jiwa

 

Bacaan Surah Yusuf - Syeikh Saad Said Al-Ghamidi

 
 

Isi Kandungan Surah Yusuf

  • Keimanan: Kenabian Yusuf a.s. dan mukjizat-mukjizatnya; ketentuan yang berhubungan dengan keagamaan adalah hak Allah semata-mata; qadha Allah tak dapat diubah; para rasul semuanya lelaki.
  • Hukum-hukum: Keharusan merahsiakan sesuatu untuk menghindari fitnah; barang dan anak temuan wajib dipelihara dan tidak boleh dibiarkan; boleh melakukan helah yang tidak merugikan orang lain untuk memperoleh sesuatu kemaslahatan.
  • Kisah-kisah: Riwayat Nabi Yusuf a.s. bersaudara dengan orang tua mereka Yaakub a.s.
  • Dan lain-lain: Beberapa unsur teladan yang mulia yang dapat diambil dari cerita Yusuf a.s: persamaan antara agama para nabi-nabi ialah tauhid.



 

Terjemahan Surah Yusuf

 
Surah 12, Surah Yusuf (Nabi Yusuf) : 111 ayat.
(Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani).
12-1: Alif, Lam, Ra. Inilah ayat-ayat daripada kitab (al-Qur’an) yang jelas nyata.
12-2: Sesungguhnya Kami (Allah) turunkannya, (sebagai) al-Qur’an berbahasa Arab, supaya kamu memikirkannya.
12-3: Kami (Allah) ceritakan kepada engkau sebaik-baik kisah daripada apa yang Kami (Allah) wahyukan kepada engkau dalam al-Qur’an ini, walaupun engkau sebelumnya termasuk orang yang lalai (tidak mengetahui mengenainya).
12-4: (Ingatlah) ketika Yusuf berkata kepada bapanya: “Wahai bapaku! Sesungguhnya daku melihat (bermimpi) sebelas bintang, matahari dan bulan; daku melihat semuanya bersujud kepadaku.”
12-5: Dia (bapanya) menjawab: “Wahai anakku! Janganlah engkau ceritakan penglihatan engkau itu kepada saudara-saudara engkau, kerana nanti mereka akan merancangkan terhadap engkau sesuatu rancangan (jahat). Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.” 
12-6: “Dan demikianlah Rab (Tuhan) engkau memilih engkau, dan mengajarkan kepada engkau pengertian mimpi dan akan disempurnakan nikmat-Nya (Allah) kepada engkau dan kepada keluarga Ya’qub, sebagaimana telah disempurnakan-Nya (Allah) kepada dua bapa engkau yang terdahulu, Ibrahim dan Ishaq. Sesungguhnya Rab (Tuhan) engkau adalah al-’Alim (Maha Mengetahui), lagi al-Hakim (Maha Bijaksana).”
12-7: Sesungguhnya pada (kisah) Yusuf dan saudara-saudaranya itu terdapat tanda-tanda (iktibar) bagi orang yang bertanya.
12-8: (Ingatlah) ketika mereka berkata: “Sesungguhnya Yusuf dan saudaranya (Bunyamin) lebih dikasihi oleh bapa kita daripada kita semua, padahal kita lebih ramai. Sesungguhnya bapa kita benar-benar dalam kesalahan yang nyata.”
12-9: “Bunuhlah Yusuf atau buangkan dia ke satu bumi (tempat yang jauh), supaya perhatian bapa kamu hanya tertumpu kepada kamu sahaja, kemudian kamu jadilah orang yang salih.”
12-10: Seorang juru bicara antara mereka berkata: “Janganlah kamu bunuh Yusuf, tetapi buangkan dia ke dasar perigi, supaya nanti dia dipungut oleh pengembara, jika kamu mahu melakukannya.”
12-11: Mereka berkata: “Wahai bapa kami! Mengapakah engkau tidak mempercayai kamu mengenai Yusuf, padahal kami benar-benar ikhlas kepadanya.”
12-12: “Benarkanlah dia bersama-sama kami besok, (pergi) makan-makan dan bermain-main. Sesungguhnya kami akan menjaganya.”
12-13: Dia (Ya’qub) menjawab: “Sesungguhnya sangat menyedihkan hatiku (melihat) kamu membawa Yusuf dan aku khuatir dia (Yusuf) akan diterkam serigala, sedang kamu lalai terhadapnya.”
12-14: Mereka berkata: “Jika dia diterkam serigala, sedangkan kami ramai, sesungguhnya jika demikian kami benar-benar menjadi orang yang rugi.”
 

 
 
12-15: Setelah mereka membawa dia (Yusuf) pergi, dan mereka telah bersepakat mencampakkannya ke dasar perigi, dan Kami (Allah) mewahyukan kepadanya (Yusuf): “Sesungguhnya kelak engkau akan ceritakan kepada mereka tentang perbuatan mereka ini, sedang mereka tidak menyedarinya.”
12-16: Dan setelah senja mereka pulang kepada bapa mereka sambil mereka menangis.
12-17: Mereka berkata: “Wahai bapa kami! Sesungguhnya sedang kami pergi berlumba-lumba dan kami tinggalkan Yusuf di sisi barang-barang kami, (tiba-tiba) dia (Yusuf) diterkam oleh serigala, tetapi tentu engkau tidak percaya kepada kami walaupun kami berkata benar.”
12-18: Dan mereka sapukan kepada bajunya darah palsu. Dia (Ya’qub) berkata: “Tidak, malah nafsu kamu yang memudahkan kamu melakukan perkara ini. Maka sabarlah yang baik (bagiku). Dan Allah sahaja tempat memohonkan pertolongan atas apa yang kamu ceritakan itu.”
12-19: Dan datanglah satu kumpulan musafir (ke perigi yang Yusuf berada di dalamnya), mereka menyuruh pengambil air mereka (mengambil lair), lalu dihulurkan timbanya. (Tiba-tiba) dia berkata: “Oh berita gembira, ini seorang anak laki-laki.” (Setelah menaikkan Yusuf) mereka kurungkannya sebagai barang dagangan. Dan Allah adalah al-‘Alim (Maha Mengetahui) akan apa yang mereka kerjakan itu.
12-20: Dan mereka menjualnya dengan harga yang murah, (iaitu) beberapa dirham sahaja kerana mereka tidak menghargainya.
12-21: Dan berkatalah orang yang membelinya (Yusuf), (iaitu orang) daripada Mesir kepada isterinya: “Hormatilah kedudukannya, mudah-mudahan ada manfaatnya bagi kita atau kita jadikannya anak angkat.” Dan demikianlah Kami (Allah) tempatkan Yusuf di negeri itu kerana Kami (Allah) hendak ajarkan kepadanya (Yusuf) pengertian mimpi-mimpi. Dan Allah yang menguasai urusan-Nya (Allah) tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.
12-22: Dan setelah dia (Yusuf) dewasa, Kami (Allah) anugerahkan kepadanya hikmah dan ilmu. Dan demikianlah Kami (Allah) memberi balasan kepada orang muhsinin (yang berbuat baik).
12-23: Dan wanita yang dia (Yusuf) tinggal di rumahnya itu merayu kepadanya (Yusuf) dengan keinginan, ditutupnya semua pintu dan dia (wanita itu) berkata (kepada Yusuf): “Mari sini kamu.” Dia (Yusuf) menjawab: “Aku berlindung kepada Allah, sesungguhnya tuan aku telah melayan aku dengan baik. Sesungguhnya orang yang zalim tidak akan berbahagia.”
12-24: Dan sesungguhnya wanita itu sangat menginginkannya (Yusuf), dan dia (Yusuf) sudah (tergoda) menginginkannya (wanita itu), kalaulah dia (Yusuf) tidak melihat tanda-tanda Rab (Tuhan)nya. Demikianlah, kerana Kami (Allah) hendak selamatkan dia (Yusuf) daripada kejahatan dan kekotoran. Sesungguhnya dia (Yusuf) termasuk hamba-hamba Kami (Allah) yang mukhlasin (ikhlas).
12-25: Dan kedua-duanya berkejaran ke arah pintu, lalu dikoyakkan kemejanya (Yusuf) daripada belakang oleh wanita itu, dan (tiba-tiba) kedua-duanya bertembung dengan tuannya (suami wanita itu) di muka pintu. Wanita itu berkata: “Apakah balasan yang patut terhadap orang yang bermaksud jahat terhadap isterimu selain dipenjarakan atau diseksa dengan pedih?”
12-26: Dia (Yusuf) berkata: “Dia yang menggodaku, inginkan daku.” Dan seorang saksi daripada keluarga wanita itu memberikan kesaksiannya: “Jika kemejanya koyak di bahagian hadapan, maka wanita itulah yang benar dan dia (Yusuf) yang berdusta.” 
12-27: “Tetapi jika kemejanya koyak di bahagian belakang, maka wanita itulah yang berdusta dan dia (Yusuf) yang benar.”
12-28: Maka setelah dia (suami wanita itu) melihat kemeja (Yusuf) itu koyak di bahagian belakang, dia berkata: “Sesungguhnya ini adalah tipu daya kamu (isterinya). Sesungguhnya tipu daya kamu adalah besar.”
12-29: “Yusuf, berpalinglah daripada (kejadian) ini (lupakan sahaja), dan kamu (isterinya) mohonlah ampun atas dosa kamu, sesungguhnya kamu bersalah.”
12-30: Dan wanita-wanita di kota berkata: “Isteri pembesar negeri menggoda anak muda yang dipeliharanya, inginkan dirinya. Dia telah mabuk kerana cinta. Sesungguhnya kita melihatnya dalam kesesatan yang nyata.”
 
 
12-31: Maka apabila dia (wanita itu) mendengar celaan mereka itu, diundangnya wanita-wanita itu dan disediakannya untuk mereka tempat duduk, dan diberikannya kepada mereka masing-masing sebilah pisau, lalu dia (wanita itu) berkata (kepada Yusuf): “Keluarlah engkau kepada mereka.” Apabila mereka (wanita-wanita itu) melihatnya (Yusuf), mereka terpesona dengan (keindahan rupa)nya, dan mereka (tanpa disedari) memotong tangan mereka, dan mereka berkata: “Maha Sempurna Allah. Ini bukan manusia. Ini tidak lain melainkan malaikat yang mulia.”
12-32: Dia (wanita itu) berkata: “Inilah dia (orangnya) yang kerananya kamu mencela aku. Aku telah merayu kepadanya, inginkan dirinya namun, hatinya tetap teguh. Dan sekiranya dia ingkar kepada perintahku nescaya dia akan dipenjarakan dan dia termasuk orang yang hina.”
12-33: Dia (Yusuf) berkata: “Rabbi (wahai Tuhanku)! Penjara lebih aku sukai daripada apa yang mereka ajak aku kepada (melakukan)nya. Dan jika tidaklah Engkau (Allah) palingkan daripadaku tipu daya mereka, nescaya rebahlah aku kepada mereka dan jadilah aku termasuk orang yang jahil.”
12-34: Maka Rab (Tuhan)nya memperkenankannya (doa Yusuf itu), lalu dipalingkan tipu daya mereka (perempuan-perempuan itu) daripadanya (Yusuf). Sesungguhnya Dia (Allah) adalah al-Sami’ (Maha Mendengar), lagi al-‘Alim (Maha Mengetahui).
12-35: Kemudian timbul pada (fikiran) mereka, sesudah melihat tanda-tanda itu, bahawa dia (Yusuf) mesti dipenjarakan hingga ke satu waktu.
12-36: Dan masuk penjara bersama dia (Yusuf) dua orang pemuda. Salah seorang daripada mereka berkata: “Sesungguhnya aku bermimpi memerah anggur.” Dan yang seorang lagi berkata: “Aku bermimpi menjunjung roti di atas kepalaku, burung memakan sebahagian daripadanya. Terangkan kepada kami pengertiannya. Sesungguhnya kami lihat engkau adalah seorang muhsinin (yang suka berbuat baik).”
12-37: Dia (Yusuf) berkata: “Tidaklah sampai kepada kamu berdua makanan yang diberikan kepada kamu melainkan aku (dapat) menerangkan kepada kamu takwilnya (jenis makanan itu) sebelum ia sampai kepada kamu. Itulah yang telah diajarkan oleh Rab (Tuhan)ku kepadaku. Sesungguhnya aku telah meninggalkan milah (kepercayaan) kaum yang tidak beriman kepada Allah dan mereka (juga) mengingkari hari akhirat.”
12-38: “Dan aku mengikuti milah (kepercayaan) bapa-bapaku Ibrahim, Ishaq dan Ya’qub. Kami sekali-kali tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu. Itulah kurniaan Allah kepada kami dan kepada manusia, tetapi kebanyakan manusia tidak mensyukurinya.”
12-39: “Wahai kedua sahabatku! Adakah tuhan yang berbagai-bagai itu lebih baik atau Allah al-Wahid (Yang Maha Esa), lagi al-Qahhar (Maha Perkasa)?”
12-40: “Kamu tidak mempertuhankan yang selain Allah kecuali nama-nama yang kamu dan nenek moyang kamu namakan sahaja, (padahal) Allah tidak menurunkan keterangan mengenainya (nama-nama tersebut). Tidak ada ketentuan melainkan kepunyaan Allah. Dia (Allah) memerintahkan agar kamu tidak mempertuhankan selain Dia (Allah). Itulah al-din (agama) yang betul, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”
12-41: “Wahai kedua sahabatku sepenjara! Salah seorang daripada kamu berdua akan (kembali) memberi minuman arak kepada tuannya, dan yang seorang lagi akan disalib lalu burung memakan bahagian kepalanya. Telah ditentukan perkara yang kamu berdua tanyakan kepadaku itu.”
12-42: Dan dia (Yusuf) berkata kepada salah seorang daripada mereka, yang dijangkakan akan selamat: “Laporkan (hal)ku kepada tuanmu.” Maka syaitan menjadikan dia lupa (untuk melaporkan tentang Yusuf) di hadapan tuannya. Maka tinggallah dia (Yusuf) di dalam penjara beberapa tahun lamanya.
12-43: Dan Raja berkata: “Sesungguhnya aku bermimpi melihat tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus, dan tujuh tangkai yang hijau serta tujuh tangkai lainnya yang kering. Wahai sekalian orang yang terkemuka! Berikanlah kepadaku pengertian tentang mimpiku itu, jika kamu mempunyai pengertian tentang mimpi.”
12-44: Mereka menjawab: “(Itu) adalah mimpi yang kacau, dan kami tidak ada pengetahuan tentang pengertian mimpi sedemikian.”
12-45: Dan berkata orang yang selamat antara kedua-duanya (yang di dalam penjara bersama Yusuf dahulu), apabila dia teringat (kepada Yusuf) setelah beberapa lama (masa berlalu): “Aku akan terangkan kepada tuan sekalian tentang pengertian mimpi itu, (sebab itu) utuslah aku (kepada (Yusuf).”
12-46: “Yusuf, wahai orang yang benar! Terangkanlah kepada kami pengertian tentang tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan semuanya oleh tujuh ekor lembu yang kurus, dan tujuh tangkai yang hijau serta (tujuh tangkai) yang lainnya kering, supaya aku kembali kepada orang itu, mudah-mudahan mereka akan mengetahui.”
12-47: Dia (Yusuf) berkata: “Kamu akan bercucuk tanam selama tujuh tahun dengan bekerja keras. Maka apa yang sudah kamu tuai biarkan sahaja di tangkainya kecuali sedikit untuk kamu makan.”
12-48: “Kemudian akan datang sesudah itu, tujuh (tahun) yang amat sukar, yang akan menghabiskan (makanan) yang kamu sediakan bagi mereka, kecuali sedikit daripada yang kamu simpankan.”
12-49: “Kemudian sesudah itu, akan datang satu tahun di mana manusia diberikan hujan dan di masa itu mereka memerah (anggur).”
12-50: Dan raja berkata: “Bawalah dia (Yusuf) kepadaku.” Maka apabila utusan itu datang kepadanya (Yusuf), dia (Yusuf) berkata: “Kembalilah kepada tuanmu, tanyakan kepadanya, bagaimanakah halnya wanita-wanita yang telah memotong tangan mereka, sesungguhnya Rab (Tuhan)ku adalah al-‘Alim (Maha Mengetahui) akan tipu daya mereka.”
12-51: Raja berkata (kepada wanita-wanita berkenaan): “Bagaimanakah perkara (yang sebenar) ketika kamu menggoda Yusuf, (kamu) inginkan dirinya?” Mereka menjawab: “Maha Sempurna Allah! Kami tidak mengetahui ada keburukan padanya (Yusuf).” Berkata isteri pembesar itu: “Sekarang jelaslah kebenaran, (sebenarnya) aku (isteri pembesar) yang merayu-rayu inginkan dirinya, sedangkan dia (Yusuf) termasuk golongan siddiqin (orang yang benar).”
12-52: “Dengan demikian itu, dia (Yusuf) mengetahui bahawa aku (isteri pembesar) tidak mengkhianatinya (tidak menyalahkannya) walaupun dia (Yusuf) tidak ada, dan Allah tidak akan memberi petunjuk terhadap tipu daya orang yang khianat.”
 
 
JUZUK 13
12-53: “Dan bukanlah aku (isteri pembesar itu) mahu membebaskan diriku (daripada kesalahan), kerana (aku mengakui bahawa) sesungguhnya nafsu ammarah sangat mengajak kepada kejahatan, kecuali (nafsu) yang diberi rahmat oleh Rab (Tuhan)ku, sesungguhnya Rab (Tuhan)ku adalah al-Ghafur (Maha Pengampun), lagi al-Rahim (Maha Mengasihani).
12-54: Dan raja berkata: “Bawalah dia (Yusuf) kepadaku, aku mahu jadikannya orang yang rapat denganku.” Maka setelah dia (raja) bercakap-cakap dengannya (Yusuf), dia (raja) berkata: “Sesungguhnya engkau mulai hari ini (menjadi) orang yang berpangkat dan dipercayai di sisi kami.”
12-55: Dia (Yusuf) berkata: “Lantikkanlah daku pada (menguruskan) perbendaharaan negara, sesungguhnya aku (dibimbing Allah menjadi) pengurus yang berpengetahuan.”
12-56: Dan demikianlah Kami (Allah) berikan kedudukan kepada Yusuf di negeri itu, dia (Yusuf) boleh pergi ke mana sahaja yang dia kehendaki. Kami (Allah) limpahkan rahmat Kami (Allah) kepada sesiapa sahaja yang Kami (Allah) kehendaki dan Kami (Allah) tidak mempersia-siakan pahala orang muhsinin (yang berbuat kebaikan).
12-57: Dan balasan di akhirat itu lebih baik bagi orang yang beriman dan mereka juga bertakwa.
12-58: Dan saudara-saudara Yusuf datang (ke Mesir) lalu mereka masuk menghadapnya. Dia (Yusuf) mengenali mereka tetapi mereka tidak mengenalinya.
12-59: Dan setelah dia (Yusuf) menyediakan bekalan mereka, dia (Yusuf) berkata: “Bawalah kepadaku saudara kamu yang satu bapa dengan kamu (saudara tiri). Bukankah kamu sudah melihat bahawa aku menyempurnakan sukatan dan aku sebaik-baik penerima tetamu?”
12-60: “Dan jika kamu tidak membawanya kepadaku, kamu tidak akan menerima bekalan daripadaku dan janganlah kamu datang kepadaku.”
12-61: Mereka berkata “Kami akan memujuk ayahnya (untuk membawanya ke Mesir), dan sungguh kami akan lakukannya.”
12-62: Dan dia (Yusuf) berkata kepada budak-budak suruhannya: “Masukkan pembayaran (barang-barang tukaran) mereka ke dalam guni mereka supaya mereka mengetahuinya apabila mereka pulang kepada keluarga mereka, mudah-mudahan mereka akan kembali.”
12-63: Setelah mereka kembali kepada bapa mereka, mereka berkata: “Wahai bapa kami! Kami tidak akan diberi lagi sukatan (bekalan), sebab itu izinkan saudara kami (pergi) bersama kami supaya kami boleh mendapatkan sukatan, dan sesungguhnya kami akan menjaganya.”
12-64: Dia (Ya’qub) berkata: “Bagaimanakah aku akan mengamanahkan dia (Bunyamin) kepada kamu, bukankah aku telah mengamanahkan saudaranya (Yusuf) kepada kamu dahulu? Allah jualah sebaik-baik al-Hafiz (Penjaga) dan Dia (Allah) jua sebaik-baik Mengasihani antara semua yang mengasihani.
12-65: Dan apabila mereka membuka barang-barang mereka, mereka mendapati pembayaran mereka dikembalikan kepada mereka. Mereka berkata: “Wahai bapa kami! Apa lagi yang kita kehendaki, ini pembayaran (barang-barang tukaran) kita dikembalikan kepada kita. Dan kami akan dapat membiayai keluarga kami, dan kami akan jaga saudara kami, dan kami akan meminta tambahan sukatan (sebanyak yang diangkut oleh) seekor unta, itu adalah sukatan yang mudah.”
12-66: Dia (Ya’qub) berkata: “Aku tidak akan mengizinkan dia (pergi) bersama-sama kamu sehingga kamu berikan kepadaku satu perjanjian atas (nama) Allah bahawa kamu akan membawanya pulang kepadaku, kecuali jika kamu dikepung (musuh).” Setelah mereka memberikan perjanjian kepadanya (Ya’qub), dia pun berkata: “Allah menjadi saksi terhadap apa yang kamu katakan.”
12-67: Dan dia (Ya’qub) berkata: “Wahai anak-anakku! Janganlah kamu masuk melalui satu pintu (sahaja), tetapi masuklah melalui pintu-pintu yang berlainan, (walau bagaimana pun) aku tidak dapat melepaskan kamu daripada (ketentuan) Allah sedikit pun. Kepada-Nya (Allah) aku bertawakal, dan kepada-Nya bertawakal sekalian orang yang bertawakal.”
12-68: Dan ketika mereka masuk menurut yang diperintahkan oleh bapa mereka namun, ia tidak melepaskan mereka daripada (kehendak) Allah sedikit pun, (yang demikian) hanyalah hajat (keinginan) Ya’qub yang Dia (Allah) sampaikannya. Dan sesungguhnya dia (Ya’qub) mempunyai pengetahuan kerana Kami (Allah) telah mengajarkan kepadanya, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.
12-69: Dan apabila mereka (saudara-saudara Yusuf) telah masuk kepada Yusuf, dia (Yusuf) membawa saudaranya (Bunyamin, iaitu saudara Yusuf satu ibu dan satu bapa) kepadanya (ke tempatnya). Dia (Yusuf) berkata: “Sesungguhnya aku adalah saudaramu, maka janganlah engkau berdukacita terhadap apa yang mereka telah lakukan.”
12-70: Maka ketika dia (Yusuf) sediakan bekalan untuk mereka (saudara-saudara Yusuf), dimasukkannya piala ke dalam guni saudaranya (saudara Yusuf satu ibu dan satu bapa itu), kemudian berserulah orang yang menyeru: “Wahai kafilah! Sesungguhnya kamu adalah pencuri.”
12-71: Mereka (saudara-saudara Yusuf) bertanya, sambil menghadap kepada mereka (penyeru-penyeru itu): “Apakah barang kamu yang hilang itu?”
12-72: Mereka (penyeru-penyeru itu) berkata: “Kami kehilangan piala raja dan siapa yang mengembalikannya akan dihadiahkan (bekalan) satu muatan unta dan aku yang menjadi penjaminnya.”
12-73: Mereka (saudara-saudara Yusuf) menjawab: “Demi Allah! Sesungguhnya kamu sendiri tahu bahawa kami datang bukan untuk membuat kacau di negeri ini dan kami bukanlah pencuri.”
12-74: Mereka (penyeru-penyeru itu) berkata: “Apakah balasannya jika kamu (didapati) berdusta?”
12-75: Mereka (saudara-saudara Yusuf) berkata: “Balasannya ialah sesiapa yang pada guninya ditemui (piala yang hilang itu), maka dia sendirilah (yang menanggung) balasannya. Demikianlah kami menghukum orang yang zalim.”
12-76: Maka dia (Yusuf) mula memeriksa guni-guni mereka sebelum memeriksa guni saudaranya (sendiri). Kemudian dia (Yusuf) mengeluarkannya (piala yang hilang itu) daripada guni saudaranya. Demikianlah Kami (Allah) aturkan muslihat untuk Yusuf, (kerana) tidak sepatutnya dia (Yusuf) mengambil saudaranya menurut peraturan raja, kecuali (dengan cara) yang dikehendaki Allah. Kami (Allah) tinggikan kedudukan sesiapa yang Kami (Allah) kehendaki. Dan di atas tiap-tiap orang yang berilmu ada (lagi) yang lebih mengetahui.
12-77: Mereka berkata: “Jika dia mencuri, maka saudaranya pernah (juga) mencuri sebelum ini.” Yusuf menahan (perasaan) dalam dirinya (mendengar kata-kata saudara-saudaranya itu), tidak dinampakkan kepada mereka. Dia (Yusuf) berkata (dalam hatinya): “Kamu (berada pada) seburuk-buruk kedudukan, dan Allah lebih mengetahui apa yang kamu ceritakan itu.”
12-78: Mereka berkata: “Ya al-‘Aziz (wahai yang mulia)! Sesungguhnya dia mempunyai seorang bapa yang sudah tua, maka ambillah salah seorang daripada kami sebagai gantinya. Sesungguhnya kami lihat engkau adalah seorang muhsinin (yang baik-baik).” 
12-79: Dia (Yusuf) menjawab: “Kami berlindung kepada Allah daripada menahan (orang) melainkan sesiapa yang kami temui barang kami padanya. Sesungguhnya jika kami berbuat demikian nescaya jadilah kami orang yang berbuat aniaya.”
12-80: Maka setelah mereka berputus asa terhadapnya (keputusan Yusuf), mereka pergi menyendiri (berunding sesama sendiri) dengan berbisik-bisik. Berkatalah yang paling tua antara mereka: “Tidakkah kamu ingat bahawa bapa kamu telah mengambil perjanjian daripada kamu dengan (nama) Allah, padahal sebelum ini kamu telah mengkhianati Yusuf? Aku tidak akan sekali-kali meninggalkan negeri ini sehinggalah diberi izin oleh bapaku atau Allah mendatangkan ketentuan bagiku. Dan Dia (Allah) adalah sebaik-baik al-Hakim (Penghukum) antara yang menghukum.”
12-81: “Kembalilah kamu kepada bapa kamu dan katakanlah padanya: ‘Wahai bapa kami! Sesungguhnya anakmu telah mencuri, dan kami tidak menyaksikan melainkan apa yang kami ketahui dan kami tidak dapat menjaga perkara yang ghaib.”
12-82: “Dan tanyalah kepada (penduduk) negeri yang kami berada di sana, dan (tanyalah) kafilah yang kami jumpai di negeri itu, sesungguhnya kami adalah orang yang benar.”
12-83: Dia (Ya’qub) berkata: “Bahkan, nafsu kamu sendiri yang memudahkan kamu melakukan sesuatu hal. Maka kesabaran yang baik (bagiku), semoga Allah akan menghantar mereka sekalian kepadaku. Dia (Allah) adalah al-’Alim (Maha Mengetahui), lagi al-Hakim (Maha Bijaksana).”
12-84: Dan dia (Ya’qub) berpaling daripada mereka sambil berkata: “Alangkah dukacitanya aku atas Yusuf,” dan kedua-dua belah matanya menjadi putih lantaran kesedihan, tetapi dia menahan (perasaannya).”
12-85: Mereka berkata: “Demi Allah! Engkau sentiasa mengingati Yusuf sehingga engkau (menjadi) sakit-sakit atau engkau termasuk orang yang binasa.”
12-86: Dia (Ya’qub) berkata: “Aku hanya mengadukan kesusahan dan kesedihanku kepada Allah, dan aku mengetahui daripada Allah apa yang kamu tidak ketahui.”
12-87: “Wahai anak-anakku! Pergilah dan selidikilah berita mengenai Yusuf dan saudaranya, dan jangan kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa daripada rahmat Allah melainkan kaum yang kafir.”
 
 
 
12-88: Maka apabila mereka masuk kepadanya (menemui Yusuf), mereka berkata: “Ya al-‘Aziz (wahai yang mulia)! Kami dan keluarga kami telah ditimpa kesengsaraan, dan (sekarang) kami datang membawa barang yang tidak berharga, maka berilah sukatan (bekalan/tukaran) untuk kami dan bersedekahlah kepada kami. Sesungguhnya Allah akan memberi balasan kepada orang yang bersedekah.”
12-89: Dia (Yusuf) berkata: “Adakah kamu ingat apa yang kamu telah lakukan kepada Yusuf dan saudaranya ketika kamu masih jahil?”
12-90: Mereka berkata: “Adakah engkau ini sebenarnya Yusuf?” Dia (Yusuf) menjawab: “Aku Yusuf dan ini saudaraku. Sesungguhnya Allah telah memberikan kurnia kepada kami. Sesungguhnya sesiapa bertakwa dan bersabar, pasti Allah tidak mempersia-siakan balasan baik bagi orang muhsinin (yang berbuat kebaikan).”
12-91: Mereka berkata: “Demi Allah! Sesungguhnya Allah telah melebihkan engkau daripada kami, dan sesungguhnya kami ini adalah orang yang bersalah.”
12-92: Dia (Yusuf) berkata: “Tidak ada apa-apa (tuntutan) atas kamu mulai hari ini, mudah-mudahan Allah mengampunkan kamu. Dan Dia (Allah) adalah yang paling Mengasihani antara sekalian yang mengasihani.”
12-93: “Bawalah kemejaku ini dan letakkannya pada muka bapaku, nanti dia akan melihat kembali dan bawalah kepadaku keluarga kamu semuanya.”
12-94: Dan apabila kafilah (saudara-saudara Yusuf) itu berangkat (meninggalkan Mesir), bapa mereka (Ya’qub) berkata: “Sesungguhnya aku mencium bau Yusuf, sekiranya kamu tidak menuduhku nyanyuk.”
12-95: Mereka (keluarga Ya’qub) berkata: “Demi Allah, sesungguhnya engkau masih di dalam kekeliruan engkau yang lama juga.”
12-96: Maka apabila pembawa khabar gembira itu datang (kepada Ya’qub), diletakkannya (kemeja Yusuf) pada mukanya (Ya’qub), maka dia (Ya’qub) dapat melihat kembali. Dia (Ya’qub) berkata: “Bukankah aku sudah katakanlah kepada kamu bahawa aku mengetahui daripada Allah apa yang kamu tidak ketahui?”
12-97: Mereka berkata: “Wahai bapa kami! Mohonkanlah keampunan bagi kami terhadap dosa-dosa kami, sesungguhnya kami adalah orang yang bersalah.”
12-98: Dia (Ya’qub) berkata: “Aku akan mohonkan keampunan bagi kamu kepada Rab (Tuhan)ku, sesungguhnya Dia (Allah) adalah al-Ghafur (Maha Pengampun), lagi al-Rahim (Maha Mengasihani).”
12-99: Maka apabila mereka masuk kepada Yusuf, dia (Yusuf) memeluk kedua ibu bapanya sambil berkata: “Masuklah ke Mesir, insya’llah dalam keadaan aman.”
12-100: Dan dia (Yusuf) membawa kedua ibu bapanya naik ke atas singgahsana, lalu mereka (saudara-saudara Yusuf) meniarap bersujud, dia (Yusuf) berkata: “Wahai bapaku! Inilah pengertian mimpiku dahulu, Allah telah menjadikannya kenyataan. Dan Dia (Allah) telah berbuat baik kepadaku ketika Dia (Allah) membebaskan daku daripada penjara. Dan Dia (Allah) membawa kalian daripada dusun sesudah syaitan mengganggu antaraku dan saudara-saudaraku. Sesungguhnya Rab (Tuhan)ku adalah al-Latif (Maha Lemah Lembut) terhadap apa yang Dia (Allah) kehendaki. Sesungguhnya Dia (Allah) adalah al-’Alim (Maha Mengetahui, lagi al-Hakim (Maha Bijaksana).”
12-101: “Rabbi (wahai Tuhanku)! Sesungguhnya Engkau (Allah) telah kurniakan kepadaku kerajaan dan Engkau (Allah) ajarkan kepadaku pengertian mimpi. Wahai Pencipta langit dan bumi, Engkau (Allah) jua al-Waliyy (Pelindung) bagiku di dunia dan di akhirat. Matikan daku sebagai Muslim dan hubungkan daku dengan orang yang salih.”
12-102: Demikian itu sebahagian berita ghaib yang Kami (Allah) wahyukan kepada engkau (Muhammad saw), padahal engkau tidak hadir bersama mereka ketika mereka berpakat pada urusan mereka itu, dan mereka sedang mengatur tipu daya.
12-103: Dan kebanyakan manusia itu tidak mahu beriman, walaupun engkau sangat menginginkan (yang demikian).
12-104: Sedangkan engkau tidak meminta upah kepada mereka, tidak lain ia adalah peringatan bagi sekalian alam.
12-105: Dan terlalu banyak tanda-tanda di langit dan di bumi yang mereka temui namun, mereka tetap berpaling daripadanya.
12-106: Dan kebanyakan mereka tidak beriman kepada Allah, sebaliknya mereka (menjadi) musyrik.
12-107: Adakah mereka merasakan terlepas daripada azab Allah, atau kedatangan kiamat secara tiba-tiba, sedang mereka tidak menyedarinya?
12-108: Katakanlah: “Inilah jalanku, aku seru kepada Allah dengan basirah (pandangan yang jelas), dan (demikian juga) orang yang mengikuti daku. Dan Subhana’llah (Maha Suci Allah)! Dan aku bukan daripada golongan yang musyrik.”
12-109: Dan Kami (Allah) tidak utuskan sebelum engkau, melainkan orang lelaki daripada kalangan penduduk negeri itu (sendiri), yang Kami (Allah) berikan wahyu kepada mereka. Mengapakah mereka tidak berjalan di muka bumi untuk melihat kesudahan orang sebelum mereka? Dan sesungguhnya negeri akhirat lebih baik bagi orang yang bertakwa. Apakah kamu tidak memikirkannya?
12-110: Sehingga apabila para rasul tidak menaruh harapan lagi dan beratlah sangkaan mereka bahawa mereka didustakan, lalu datanglah pertolongan Kami (Allah) kepada mereka, dan Kami (Allah) selamatkan sesiapa yang Kami (Allah) kehendaki, dan tidak dapat ditolak seksaan Kami (Allah) terhadap orang yang berdosa.
12-111: Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka ada pengajaran bagi ulul-albab (orang yang mempunyai fikiran yang mendalam), ia (al-Qur’an) bukanlah cerita rekaan tetapi membenarkan apa yang sebelumnya dan (sebagai) penjelasan bagi tiap sesuatu, (juga) petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.
 
 

Kisah Abdullah Ibn Mas'ud Dan Pencuri

 
 
Ini adalah kisah tentang salah seorang sahabat Nabi saw. Namanya 'Abdullah ibn Mas’ud', semoga Allah meredhainya. Beliau memang bukan sahabat biasa. Beliau juga seorang ulama.
 
Tentangnya, Rasulullah saw pernah berkata :
 
“Sesungguhnya kaki ( Ibnu Mas’ud ) di timbangan Allah pada hari kiamat itu jauh lebih berat daripada gunung Uhud.”
 
Bagaimanakah gerangan perilaku beliau sehingga mendapatkan kurnia sebegitu ? Berikut adalah salah satu sebab…
 
Suatu hari, beliau pergi ke pasar dengan membawa beberapa keping dirham untuk membeli sedikit makanan. Tanpa diduga, ada seorang pencuri yang mencuri dirham-dirham itu. Orang-orang yang melihat peristiwa itu, lalu mendoakan kesialan untuk pencuri itu.
 
Namun Abdullah ibn Mas’ud mengatakan :
 
“Kalian jangan mendoakan kesialan untuknya. Akulah pemilik dirham-dirham itu, aku akan berdoa untuknya, dan harap kalian mahu mengaminkan doaku…”
 
Beliau kemudian  berdoa :
 
“Ya Allah ! Bila engkau mengetahui bahawa orang yang mencuri dirhamku adalah orang berhajat padanya, maka berkahilah ia dengan dirham itu, dan bila Engkau mengetahui bahawa ia sebenarnya tidak berhajat padanya, maka Ya Allah ! Jadikanlah ini sebagai kemaksiatan terakhir yang ia lakukan dalam hidupnya.”
 
( Wa ‘akhlish Al ‘Amal, hal.91 )
 
Demikianlah tutur kata dari sebuah hati yang bersih. Dan itulah sumber dari segala ketenangan jiwa. Menyerahkan semuanya pada ketetapan Allah Ta’ala. Sebab yang terbaik adalah apa yang dipilihkan oleh Allah untuk kita.




 
 

Sinopsis Movie - All Is Well

All Is Well


Sinopsis Movie - All Is Well
 
Filem ini mengisahkan tentang sebuah keluarga bermasalah berikutan setiap seorang mereka mempunyai masalah peribadi. Diarahkan oleh Umesh Shukla, filem ini dibintangi oleh Abhishek Bachchan, Rishi Kapoor, Asin dan Supriya Pathak sebagai peneraju.

Bahasa: Hindi
Klasifikasi: P13
Tarikh Tayangan: 21 Ogos 2015
Genre: Komedi / Drama
Durasi: 2 Jam 5 Minit
Pengedar: ANTENNA ENTERTAINMENTS
Pelakon: Abhishek Bachchan, Asin, Rishi Kapoor, Supriya Pathak
Pengarah: Umesh Shukla
Format: 2D


Trailer - All Is Well

 
 

Synopsis - English Translation


All Is Well

A dysfunctional family, where everyone has his or her own set of issues just waiting to be confronted, has to somehow get along with each other as they run away from goons. Directed by Umesh Shukla, the film stars Abhishek Bachchan, Rishi Kapoor, Asin and Supriya Pathak in lead roles.

Language: Hindi
Classification: P13
General Release Date: 21 Aug 2015
Genre: Comedy / Drama
Running Time: 2 Hours 5 Minutes
Distributor: ANTENNA ENTERTAINMENTS
Cast: Abhishek Bachchan, Asin, Rishi Kapoor, Supriya Pathak
Director: Umesh Shukla
Format: 2D






 

Kisah Teladan - Sayidatina Fatimah R.Ha

SAYIDATINA FATIMAH R.HA
 
    Dia besar dalam suasana kesusahan. Ibundanya pergi ketika usianya terlalu muda dan masih memerlukan kasih sayang seorang ibu. Sejak itu, dialah yang mengambil alih tugas mengurus rumahtangga seperti memasak, mencuci dan menguruskan keperluan ayahandanya.
 
Di sebalik kesibukan itu, dia juga adalah seorang yang paling kuat beribadah. Keletihan yang ditanggung akibat seharian bekerja menggantikan tugas ibunya yang telah pergi itu, tidak pula menghalang Sayidatina Fatimah daripada bermunajat dan beribadah kepada Allah S.W.T. Malam- malam yang dilalui, diisi dengan tahajud, zikir dan siangnya pula dengan solat, puasa, membaca Al Quran dan lain-lain. Setiap hari, suara halusnya mengalunkan irama Al Quran.
 
 
 
    Di waktu umurnya mencapai 18 tahun, dia dikawinkan dengan pemuda yang sangat miskin hidupnya. Bahkan kerana kemiskinan itu, untuk membayar mas kawin pun suaminya tidak mampu lalu dibantu oleh Rasulullah S.A.W.
 
    Setelah berkawin kehidupannya berjalan dalam suasana yang amat sederhana, gigih dan penuh ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya. Digelari Singa Allah, suaminya Sayidina Ali merupakan orang kepercayaan Rasulullah SAW yang diamanahkan untuk berada di barisan depan dalam tentera Islam. Maka dari itu, seringlah Sayidatina Fatimah ditinggalkan oleh suaminya yang pergi berperang untuk berbulan-bulan lamanya. Namun dia tetap redha dengan suaminya.  Isteri mana yang tidak mengharapkan belaian mesra daripada seorang suami. Namun bagi Sayidatina Fatimah r.ha, saat-saat berjauhan dengan suami adalah satu kesempatan berdampingan dengan Allah S.W.T untuk mencari kasih-Nya, melalui ibadah-ibadah yang dibangunkan.
 
    Sepanjang pemergian Sayidina Ali itu, hanya anak-anak yang masih kecil menjadi temannya. Nafkah untuk dirinya dan anak-anaknya Hassan, Hussin, Muhsin, Zainab dan Umi Kalsum diusahakan sendiri. Untuk mendapatkan air, berjalanlah dia sejauh hampir dua batu dan mengambilnya dari sumur yang 40 hasta dalamnya, di tengah teriknya matahari padang pasir.
 
    Kadangkala dia lapar sepanjang hari.  Sering dia berpuasa dan tubuhnya sangat kurus hingga menampakkan tulang di dadanya.
Pernah suatu hari, ketika dia sedang tekun bekerja di sisi batu pengisar gandum, Rasulullah datang berkunjung ke rumahnya. Sayidatina Fatimah yang amat keletihan ketika itu lalu meceritakan kesusahan hidupnya itu kepada Rasulullah S.A.W. Betapa dirinya sangat letih bekerja,  mengangkat air, memasak serta merawat anak-anak. Dia berharap agar Rasulullah dapat menyampaikan kepada Sayidina Ali,kalau mungkin boleh disediakan untuknya seorang pembantu rumah. Rasulullah saw merasa terharu terhadap penanggungan anaknya itu.
 
    Namun baginda amat tahu, sesungguhnya Allah memang menghendaki kesusahan bagi hamba-Nya sewaktu di dunia untuk membeli kesenangan di akhirat. Mereka yang rela bersusah payah dengan ujian di dunia demi mengharapkan keredhaan-Nya, mereka inilah yang mendapat tempat di sisi-Nya. Lalu dipujuknya Fatimah r.ha sambil memberikan harapan dengan janji-janji Allah. Baginda mengajarkan zikir, tahmid dan takbir yang apabila diamalkan, segala penanggungan dan bebanan hidup akan terasa ringan.
 
    Ketaatannya kepada Sayidina Ali menyebabkan Allah S.W.T mengangkat darjatnya. Sayidatina Fatimah tidak pernah mengeluh dengan kekurangan dan kemiskinan keluarga mereka. Tidak juga dia meminta-minta hingga menyusah-nyusahkan suaminya.
    Dalam pada itu, kemiskinan tidak menghalang Sayidatina Fatimah untuk selalu bersedekah. Dia tidak sanggup untuk kenyang sendiri apabila ada orang lain yang kelaparan. Dia tidak rela hidup senang dikala orang lain menderita. Bahkan dia tidak pernah membiarkan pengemis melangkah dari pintu rumahnya tanpa memberikan sesuatu meskipun dirinya sendiri sering kelaparan. Memang sesuai sekali pasangan Sayidina Ali ini kerana Sayidina Ali sendiri lantaran kemurahan hatinya sehingga digelar sebagai 'Bapa bagi janda dan anak yatim di Madinah.
 
    Namun, pernah suatu hari, Sayidatina Fatimah telah menyebabkan Sayidina Ali tersentuh hati dengan kata-katanya. Menyedari kesalahannya, Sayidatina Fatimah segera meminta maaf berulang-ulang kali.
 
    Ketika dilihatnya raut muka suaminya tidak juga berubah, lalu dengan berlari-lari bersama anaknya mengelilingi Sayidina Ali. Tujuh puluh kali dia 'tawaf' sambil merayu-rayu memohon dimaafkan. Melihatkan aksi Sayidatina Fatimah itu, tersenyumlah Sayidina Ali lantas memaafkan isterinya itu.
 
    "Wahai Fatimah, kalaulah dikala itu engkau mati sedang Ali tidak memaafkanmu, nescaya aku tidak akan menyembahyangkan jenazahmu," Rasulullah SAW memberi nasihat kepada puterinya itu ketika masalah itu sampai ke telinga baginda.
Begitu tinggi kedudukan seorang suami yang ditetapkan Allah S.W.T sebagai pemimpin bagi seorang isteri. Betapa seorang isteri itu perlu berhati-hati dan sopan di saat berhadapan dengan suami. Apa yang dilakukan Sayidatina Fatimah itu bukanlah disengajakan... bukan juga dia membentak - bentak, marah-marah, meninggikan suara, bermasam muka,  atau lain-lain yang menyusahkan Sayidina Ali. meskipun demikian Rasulullah SAW berkata  begitu terhadap Fatimah.
 
    Ketika perang Uhud, Sayidatina Fatimah ikut  merawat luka Rasulullah. Dia juga turut bersama Rasulullah semasa peristiwa penawanan Kota Makkah dan ketika ayahandanya mengerjakan 'Haji Wada' pada akhir tahun 11 Hijrah. Dalam perjalanan haji terakhir ini Rasulullah SAW telah jatuh sakit. Sayidatina Fatimah tetap di sisi ayahandanya. Ketika itu Rasulullah membisikkan sesuatu ke telinga Fatimah r.ha  membuatnya menangis, kemudian Nabi SAW membisikkan sesuatu lagi yang membuatnya tersenyum.
 
    Dia menangis karena ayahandanya telah membisikkan kepadanya berita kematian baginda. Namun, sewaktu ayahandanya menyatakan bahwa dialah orang pertama yang akan berkumpul dengan baginda di alam baqa', gembiralah hatinya. Sayidatina Fatimah meninggal dunia enam bulan setelah kewafatan Nabi SAW, dalam usia 28 tahun dan dimakamkan di Perkuburan Baqi', Madinah.
 
    Demikianlah wanita utama, agung dan namanya harum tercatat dalam al-Quran, disusahkan hidupnya oleh Allah S.W.T. Sengaja dibuat begitu oleh Allah kerana Dia tahu bahawa dengan kesusahan itu, hamba-Nya akan lebih hampir kepada-Nya. Begitulah juga dengan kehidupan wanita-wanita agung yang lain. Mereka tidak sempat berlaku sombong serta membangga diri atau bersenang-senang. Sebaliknya, dengan kesusahan-kesusahan itulah mereka dididik oleh Allah untuk sentiasa merasa sabar, redha, takut dengan dosa, tawadhuk (merendahkan diri), tawakkal dan lain-lain.
 
    Ujian-ujian itulah yang sangat mendidik mereka agar bertaqwa kepada Allah S.W.T. Justru, wanita yang Berjaya di dunia dan di akhirat adalah wanita yang hatinya dekat dengan Allah, merasa terhibur dalam melakukan ketaatan terhadap-Nya, dan amat bersungguh-sungguh menjauhi larangan-Nya, biarpun diri mereka menderita.
 
 
 
 
 
 
 

Lirik Lagu Mikraj Cinta : Siti Nurhaliza

 

 Lirik Lagu Mikraj Cinta 

 
 
 
Langit malam bercahaya
 Yang terlihat limpahan sinaranNya
 Takkan jemu tangisan rindu
 Bagai dekat getaran panggilanMu
Pada mikraj cinta ada rahsianya
 Pada mikraj cinta ada jawapannya
 Pada mikraj cinta berbahasa agung kalimahNya
Tuhan tetapkanlah
 Jiwa hati kami semua
 Sehingga bertemuMu menatapMu
 Nanti di sana
Tuhan temukanlah
 Pengakhiran yang terindah
 Sehingga bertemuMu
 Menghadapmu di syurga
Takkan jemu tangisan rindu
Bagai dekat getaran panggilanMu
Pada mikraj cinta ada rahsianya
 Pada mikraj cinta ada jawapannya
 Pada mikraj cinta berbahasa agung kalimahNya
Bukalah mata hati
 Bukalah cermin mimpi
 Moga jalanku tidak keliru
 Berkelana mencariMu
Tuhan temukanlah
 Pengakhiran yang terindah
 Sehingga bertemuMu
 Menghadapmu di syurga
Ya Tuhan sembuhkanlah
 Jiwa-jiwa yang berduka
 Kembali berbicara
 Dan mengukir senyuman
Tuhan temukanlah
 Dengan hikmah mikraj cinta